Wednesday, January 1, 2020

permohonan pencen atau bersara awal

Awal tahun 2018, semangat untuk berkhidmat semakin berkurang. Aku ditukarkan ke SK Paya Rumput bermula 1.1.2018. Terkejut beruk dengan pertukaran itu, alasannya perkhidmatan aku diperlukan di situ. ...Ah, sungguh cantik perbicaraan dan alasannya. biarlah ku simpan .
   Pertukaran yang tidak dimohon amat menyakitkan hatiku.  Dapat pula sekolah itu sekolah kluster kecemerlangan . Aku melangkah dengan berat hati sekali.  Baru setahun aku bertugas di SK Sungai Petai.  Pertukaranku ke skolah itu adalah atas kerelaaanku dan permohonanku.
   Kehadiran ku di situ terasa asing. Bangunan sekolahnya besar dan terpisah antara jalan raya. Bangunan lama di sebelah kiri dan bangunan baru di sebelah kanan. Muridnya ramai tapi aku tak berapa pasti bilangannya kerana aku berada di situ selama 3 bulan sahaja.
   Terasa hampa, tiada semangat namun ku teruskan jua. Pepagi lagi aku dah keluar rumah, dan mengikut jalan kampung kerana mengikut guru-guru di sana, kalau aku lambat ikut jalan besar akan berlaku kesesakan jalan raya, maklumlah di hadapan sekolah itu ada simpang empat.
    Pepagi sebaik sahaja sampai, aku parking kereta di hadapan prasekolah di bawah pokok. Kemudian selepas rehat dan makan di kantin, aku akan beralih parking kereta ke bangunan baharu supaya mudah balik ke rumah mengikut lebuh  raya AMJ.
  Aku mengajar Bahasa Melayu 10 waktu, pendidikan Seni 2 kelas Tahun 4 , 2 kelas tahun 5 dan 2 kelas tahun 6 , sejarah tahun 4,   2 kelas dan tahun 5 sekelas dan Pendidikan Moral tahun 5.  Aku memang merasa penat kerana terlalu banyak subjek elektif tambahan pula kelas-kelas tersebut terletak dari tingkat bawah hingga ke tingkat 4. Ini pengalaman baru buatku. Murid yang ramai , aku tak mampu mengingati nama-nama mereka.
  Terasa nak bersara sahaja pada masa itu tetapi dikuatkan semangat namun aku kadang-kala jemu dengan tingkahlaku murid yang ramai dan bersaing dengan guru-guru muda yang sentiasa bersemangat, ternyata aku tak terdaya. Di sekolah itu , aku berjumpa dengan kerani kewangan di SKDN, Pn Jamaliah, bekas guru SKDN, Ustazah Hasnah dan Aiman Safuan, bekas SK Sahabat 4. Tak lama aku bertugas di situ, selama 2 bulan kemudian aku dinaikkan pangkat sebagai GPK HEM di Sk Bukit Rambai. Selalunya aku berada di sekolah kecil bilangannya sedikit tetapi semakin besar dugaanku di SK bukit Rambai. Muridnya ramai 1018, kemudian semakin meningkat. Aku bersyukur walaupun bilangan muridnya ramai, tidaklah seperti SKPR di mana ada sebahagian kelas, muridnya sampai ke 42 orang sekelas.
......bersambung..

Tuesday, October 29, 2019

Cuti Deepavali 2019

Cuti Deepavali tidak bermakna bagiku. Longgokan kerja banyak. Cuti 5 hari bermula dari 25 -29 Oktober 2019 daripada hari Jumaat hingga Selasa. Pada hari Jumaat, aku pergi ke sekolah menyelesaikan tugasan yang belum selesai. Aku membuat pentaksiran bagi mata pelajaran Bahasa melayu dan Pendidikan Seni.
   Melengkapkan bukan mudah kerana template yang kita dapati belum tentu lagi berfungsi  Ini adalah kerana tempate itu mengandungi prestasi keseluruhan kelas, pencapaian indivivdu dan graf bagi kemahiran yang telah dikuasai.  Biasanya pencapaian individulah yang bermasalah. Bagi subjek Pendidikan Seni Visual pula, templatenya tidak auto pencapaian setiap kelompok kemahiran.
  Kerja pun banyak, kertas karangan hendak diperiksa.  Nasib baik kertas Pemahaman bahasa Melayu telah siap sebelum cuti. Jadi kuhabiskan hari Sabtu dan Ahad untuk memeriksa kertas karangan.
nasib baik suamiku membantu mencari template Bahasa Melayu dan Pendidikan Seni Visual. Template PSV yang diberi oleh Ketua panitia seni pun tak boleh guna kerana tidak boleh mencetak prestasi pencapaian individu.  Habis masanya hari Jumaat dan Ahad mencari template yang berfungsi dengan elok.  Entah di mana didapatinya, mungkin dalam web cikgu kssr online. Alhamdulillah selesai satu bab.
  Petang Isnin, pula ku mencari kain songket untuk Hari Apresiasi tahun 6, Hari Kualiti pakai baju batik sahaja, sempena hari Khamis, pakaian batik. Pagi Selasa  pula sibuk ke rumah Razimah, tukang jahit bajuku sejak balik ke  Melaka pada tahun 2002-2019 sehingga sekarang belum tukar tukang jahit lagi.
  Petang pula seharian mengumpul gambar-gambar di SKBR untuk bahan evieden pula. Sibuk mencari daripada kawan-kawan dan group wassap atau telegram. Semoga tahun ini merupakan tahun yang bermakna buatku.  Mungkin tahun  depan , aku tidak lagi sibuk dengan kerja-kerja sekolah.
  Bermaknanya cuti kali ini ialah kedua-dua cucu dan anak kedua dan ketiga balik ke rumah. Dapatlah berhibur hati dengan telatah di kecil dua orang tu, Si Azfar dan Si Affan.

Tuesday, June 25, 2019

rawatan pakar HAG

 Kini aku telah berpindah ke  bilik rawatan atas lawatan pakar. Ini bermakna aku harus pergi ke hospital Alor Gajah yang baru iaitu di Paya Datuk. Dengan rawatan yang lebih baik namun aku rasa tertekan dengan doktor pakar ini.  Puas sudah aku mengikut diet diabetis, namun aku gagal mengawal gula dalam darah. Mungkin ubat itu sudah tidak berkesan lagi.
   Tahun lalu, 2018, 8.8 ml, bulan 3,  2019 , 9.25 ml dan terkini 9.56 ml. Menurut juru rawat ang mengambil ujian darah ok je, tetapi apabila berjumpa doktor perempuan yang cerewet tu, mahukan 6 ml semasa puasa. Manakan dapat, dahulu, aku ada mengambil jus kacang panjang blend dengan tomato atau epal blend dengan peria. Ok juga ada penurunan gula dalam darah.  Tetapi kini dah tak berkesan. Semakin buntu aku. Kalau penat, akau tidur dahulu, periksa gula 6.6 ml tetapi apabila dah bergerak pergi ke hospital , gula dalam darah naik mencanak 9.56 ml. Di manakah kesalahanku, jadi begitu.  Doktor perempuan itu berkehendakkan bacaan gula 7.6ml. Asyik-asyik sebut ambil suntikan insulin.
   Pertemuan dengannya tempoh hari pada 19/6 , ubat ditambah sedikit. Dia berkata tak mungkin gula di dalam darahku berubah. Mati kutu aku. Walaupun mengambil eskayvie dan minuman susu diabetik tak berkurang juga. Entahlah, terasa penat dan bosan dengan simpton-simpton ini. Jus atau minuman buah mahkota dewa dah lama aku tinggalkan. Semoga aku lebih tabah lagi meniti usia emas ini. Hanya aku boleh bermohon kepada Allah sahaja untuk memberikan aku kesihatan yang baik.....aamiin.
   Terasa malas hendak menguji kandugan gula dalam darah, pergi ke klinik pakar kerana masa yang diambil terlalu lama tidak seperti dahulu, 3 bulan sekali ambil darah selagi gula dalam darah tak turun .....mana nak ambil 6 atau 7, sekarang 8 -9 tu yang menjadi masalah.

Thursday, April 25, 2019

3 tahun aku mencari penyelesaiannya

Banyak cara dah aku lakukan. Entah apa yang mujarab, aku pun tak tahu.  Setelah mencuba ghozout, maxcell, buah mahkota dewa, blend kacang hijau dengan tomato atau epal hijau dengan peria, kini phytax pula di samping makan ubat doktor dan mengikut appointmen yang telah ditetapkan.
   Biarpun doktor pakar dah beritahu aku bahawa ubat yang telah dibekalkan sudah maksimum dan pilihan terakhir ialah suntikan. Aku masih belum dapat menerimanya.  Kali terakhir berjumpa doktor pada 13/3/2019. Keputusan gula dalam darah tak berapa cantik, kolesterol ok, jantung ok, tekanan darah atau denyutan jantung ok....Masalah besar mengapa gula tak mahu turun, bacaan 9.2 mL. Aku dah cuba puasa, elakkan makan gula putih, kuih yang manis .  Sekarang lagi ketat diet diabetis, langsung tak ambil gula, kalau ambil minuman manis pun seminggu sekali.
    Aku pun dah kurangkan tekanan kerja di sekolah. Aku pergi sekolah pukul 6.40 pagi dan balik sekolah pukul 5.00 petang. Di rumah pun dah tak masak, beli je makanan unuk dua orang, aku dan suami.  Kekadang aku beli kue teow basah atau bihun sup. Makan malam ala kadar sahaja. kalau boleh makan sebelum pukul 7.00 malam.

    Apabila pemakanan diet ini diikuti bolehlah dapat 6.5 -8.6 ml tetapi tersilap sikit akan naik semula sehingga 9- 10.5 ml/mol. Sebenarnya ceramah diet pemakanan diabetis tu betul dan benar-benar mencabar kita apabila bertemu dengan makanan kegemaran. Sesekali tengok orang makan aiskrim atau abc , sedapnya.  Tetapi memikirkan kandungan gula yang banyak, terpaksa dilupakan.
  Mungkin teori aku berkesan atau tidak , maka aku masih menunggu masanya iaitu untuk mengurangkan stres di tempat kerja. Mungkin paling berkesan ialah bersara pilihan, tidak boleh bersara wajib 60 tahun. Aku pun dah memohon bersara awal tetapi keputusan belumku perolehi.
Semoga aku tabah menghadapi penyakit ini.....aamiin.

Wednesday, April 17, 2019

PENGALAMAN SENDIRI

Pengalaman yang tak dapat dilupakan semasa mengerjakan haji ialah bagaimana kasut medifeet memakan anak jari kakiku.  Sebenarnya kasut baru itu kubeli dengan harapan kaki tak dipijak orang semasa di Mina , melontar  di Jamrah. Ingatkan kasut mahal kaki tak melecet, rupa-rupanya hampa.
   Pada hari pertama melontar dah rasa sakit tetapi tidak melecet. Pada hari kedua bermulalah rasa pedih. Namun ku teruskan juga hingga ke khemah penginapan. Pada malam itu, juga aku terpaksa membeli kasut baharu di pasar yang berharga SR15.
  Aku juga terpaksa pergi ke klinik Tabung Haji untuk mendapatkan rawatan. Pertama, mungkin aku luka  di  jari, dengan cepatnya pembantu perubatan menyembur ubat bagi mempercepatkan luka itu baik dan aku menunjukkan kedua-dua  anak jari kaki  yang melecet dan menggelembung. Dalam gelembung itu mengandungi darah dan air. Menurut pembantu perubatan itu , biarkan ia baik sendiri tetapi suamiku menasihati agar pecahkan gelembung itu supaya cepat baik. Sakit dan berdenyut-denyut hinggga tidak boleh tidur, almaklumlah kedua-dua jari kaki  kelingking melecet. Aku diberi ubat makan tahan sakit.
   Sepatutnya aku tidak boleh percaya atau termakan cadangan kawan-kawan daripada FB , yang menyatakan kaki tidak akan melecet atau tercedera ketika melontar di Jamrah dengan memakai kasut medifeet. Keadaan melontar tidak seperti dahulu.
    Sebenarnya pihak Tabung Haji telah menyusun strategi supaya orang-orang Asia Tenggara tidak bertembung dengan puak-puak Arab atau golongan penduduk  daripada Pakistan, India atau Timur Tengah kerana badan mereka besar-besar dan agak kasar sedikit.
     Bersyukurlah kami tidak sesat atau mengalami apa-apa masalah ketika melalui terowong sepangjang jalan melontar ke  Jamrah yang jaraknya lebih kurang 7.5 km pergi dan balik. Alhamdulillah , syukur kepada Allah, namun semasa dalam perjalanan pulang menuju ke khemah aku selalu melihat ke hadapan entah bila akan berjumpa terowong demi terowong supaya cepat sampai ke khemah.  Selalunya kami melontar pada waktu malam, pagi dan kali terakhir sebelum subuh kami dah bergerak dan sembahyang subuh dalam perjalanan  sebelum tiba  melontar ketiga-tiga Jamrah.

Monday, March 25, 2019

cuti sekolah 23-31MAC 2019

Cuti sekolah dah bermula. Tiada aktiviti menarik kali ini. Duk rumah ajalah Hasrat hati nak mengemas rumah, membasuh langsir dan melihat pokok bungaku yang kebanyakannya dah tak terjaga. Semenjak menjawat jawatan pentadbir, banyak masaku dihabiskan di sekolah.
   Balik dari sekolah dah keletihan. Masak pun dah berkurangan, almaklumlah tinggal berdua.
Aku pun jarang makan makanan bergoreng, berminyak dan bersantan. Sejak menjadi pengidap diabetis, kami makan pukul 7.00 petang, makan pun dah sedikit.
  Terasa kehilangan apabila anak sulungku berkahwin. Setelah berkahwin dia berhernti kerja dan mengikut suaminya tinggal di York. Mungkin setahun lebih kot. Kini , tinggal seorang anak bongsuku yang masih belajar di Uitm Puncak Alam. Selang dua minggu balik ke rumah dan selang dua minggu kami akan menghantarnya.
   Sunyi sungguh rumah ini. Aku tak tahu bila akan ada suara keriuhan lagi...Tinggallah aku sendirian membuat kerja rumah, kalau dahulu ada yang membantu. Semoga Allah berikan daku kekuatan dalam menjalani kehidupan seharian...aamiin
   Sabtu...23/3/2019 mesyuarat Agung PIBG
   Ahad ..kenduri kahwin 4 buah rumah dan hampir separuh hari berada di dalam kereta...dari Lendu ke Tanjung Bidara, Kampung Pengkalan Batu, Bukit Rambai , Puncak Alam dan singgah ke Seksyen 4 Shah Alam melihat si cucu Azfar dan Affan.

Tuesday, March 5, 2019

Jom kongsi pengalaman menunaikan Haji di Mekah

Semasa menunaikan umrah tidak banyak dugaan. tetapi kali ini semasa menunaikan haji banyak pula dugaannya. Pertama, semasa melaksanakan kursus Haji Perdana di Stadium Hang Jebat, dan bermalam di khemah, maka pertama sekali aku terjebak dengan seorang kakak tu, terlupa aku namanya. Dia sentiasa mengarahkan aku mengikutinya sedangkan semasa taklimat kita hendaklah bersama-sama dengan pasangan ( suami ) melakukan latihan amali seperti melontar dan  saei  dan bermalam di Mina . Latihan amali bermalam di Mina itu, hujan turun dengan lebatnya. Air mencurah-curah keluar dari hujung khemah.
   Perkara ini berlaku benar-benar berlaku kepadaku semasa menunaikan umrah kali pertama dalam mengerjakan haji. Pertama sampai di hotel Janadriyah, kami menunaikan umrah, aku telah terpisah dengan suamiku. semasa tawaf ok lagi, semasa saei dan  tahalul , aku telah terpisah dengannya. Kami berjanji berjumpa di Bukit Safa tetapi tak bertemu, jadi, aku pun saei sendiri. Kemudian kami berjanji berjumpa di Bukit Marwah, janji punya janji , cari punya cari setelah beberapa kali menelefon, akhirnya kami membuat keputusan balik sendiri ke hotel.
 Aku sebenarnya tahu serba sedikit jalan hendak balik ke hotel. tetapi agak keliru jalan mana yang hendak dituju . Ku lihat banyak persimpangan jalan.  tetapi semasa dalam perjalanan pergi ke Baitullah, kami sempat berbual bagaimana mencari penanda balik ke hotel.  Dalam  minda aku berpusing-pusing hendak mencari jalan pulang, aku ditemukan dengan seorang pemuda." Mak Cik nak pergi ke mana? ", tanya dia kepadaku. " Nak balik hotel Janadriyah", jawabku. Oh, Mak cik ikut je tiang nombor 4 tu dan belok kanan." Alhamdulillah ingatanku masih kekal...Aamiin.
   Setibanya aku di hotel, aku sempat berbual-bual dengan rakan sebilik. Tetiba sedang aku mengomen tentang suamiku, kakak yang seorang ni pun berkata, dia tidak lagi bertahalul, Dia menyalahkan tukang upah tolak dia yang berkerusi rodanya itu semasa saei , tak menyuruhnya bergunting rambut. Aku pun menyatakan bahawa kita sendirilah yang mesti ingat, yang tukang upah tolak tu lelaki, takkan dia nak tolong guntingkan.  Akhirnya dia pun mengguntingkan rambutnya setelah kuberi pinjam gunting.
   Oh, ya. Terlupa pula aku, semasa hendak bergunting rambut tu, adalah seorang budak Arab hendak memberi pinjam gunting, Aku menolak. Marahnya dia kepadaku, pinjam gunting , kena bayar SR 2 atau 5 . aku pun dah tak ingat.  Sebenarnya kalau selalu membantu orang, Allah akan memudahkan kerja kita. Begitu juga jika kawasan sempit hendak bersembahyang sunat di Bukit Marwah selepas selesai saei, mereka akan memberi kita laluan atau tempat untuk bersembahyang. . Indahnya kenangan sewaktu itu.
   Daripada peristiwa janji bertemu ni teringat pula pesan orang yang telah mengerjakan haji...jangan berkata janji di sini, tetapi kita bertemu di sini, barulah dapat bertemu atau jumpa di sini.